Apa Isi Tasmu?

 



Kamis kemarin saya harus ke kantor karena ada kerjaan yang tidak bisa di selesaikan dari rumah. Saking sudah jarangnya ke kantor, jadi intensitas membawa tas juga semakin berkurang. Lalu saat membawa tas merasa "kok tas gw berat banget ya?" Bahu kiri tenteng tas pribadi dan bahu kanan tenteng tas laptop. Lantas berpikir, apa saja sih isi dari tas ini? Memang beberapa kali koko pun selalu bilang bahwa tas saya itu berat. Karena pernah ia membawakan tas saya. Padahal menurut saya isinya ya begitu saja. Perasaan saya sudah tidak membawa yang berat, seperti botol minum. Jika dulu saya suka membawa botol minum kecil, sekarang sudah tidak pernah. Tujuannya untuk mengurangi rasa berat itu. Namun, kenapa masih berat yaa?

Akhirnya kemarin malam saya bongkar semua barang bawaan di dalam tas dan menaruhnya di lantai. Dikit kok dan saya pegang satu per satu masih termasuk enteng. Kenapa jika dimasukkan semua ke tas malah jadi berat.

Tampilan dalam tas


Isi Tas

Ketika sudah dikeluarkan, itu semua memang tidak bisa dikurangi lagi. Maksudnya tidak bisa ditinggal atau tidak perlu di bawa. Isi tas saya terdiri atas bag organizer, tempat kacamata, dompet koin, dompet kartu, pouch hitam (berisi tisu kering, tisu basah, dan hand sanitizer gel), masker medis cadangan, dan pouch putih serbaguna (biasa untuk taruh pembalut atau charger HP). Di dalam bag organizer cuma berisi dompet, hand sanitizer spray, pouch untuk taroh masker kain (kalau kebetulan pakai dan simpan ketika makan, kalau tidak jadi kosong), parfum kecil, peralatan make up (pensil alis, lipstick dan lip liner), vitamin, dan kartu akses lift kantor. Sudah, itu semua isi tas saya.

Itu semua sudah berusaha saya atur agar rapih dan ringan. Makanya saya membeli bag organizer yang banyak sekatnya. Karena saya anaknya rempong dan tiba-tiba bisa membawa hal-hal yang di luar dugaan (Seperti tusuk gigi, karet kuning buat ikat, karet gelang untuk rambut, atau jepitan poni). Makanya saya butuh bag organizer, sebab tas saya kali ini isi dalamnya kosong tanpa sekat apapun. Adanya bag organizer juga membuat saya menaruh barang dengan teratur, sehingga tetap rapih. Sebab kalau berantakan, tentu tidak akan muat di bag organizer.

Tampilan Bag Organizer

Saya suka sekali bag organizer ini karena di kiri dan kanan ada sekat untuk menaruh barang. Bahkan di depan dan belakangnya juga ada sekat untuk bisa menaruh sesuatu. Bagian dalamnya juga banyak sekat dan organizer ini bisa di tarik sehingga menjadi tas kecil yang di tenteng. Super multifungi dan membantu saya yang suka bawa banyak barang tapi inginnya tetap rapih. Ketika melihat di e-commerce, langsung tertarik untuk membelinya. Lumayan juga membantu jika ingin mengganti tas, maka ambil saya satu set ini dan masukkan ke tas baru. Tanpa perlu mengeluarkan satu per satu isinya. Apalagi saya membawa barang ukuran mini seperti parfum atau pensil alis. Jika tidak menggunakan organizer ini tentu bisa ketinggalan atau keselip entah dimana.

Saya jadi penasaran pada orang-orang yang bisa membawa tas ukuran mini. Saya punya juga tas slempang ukuran lebih kecil dari tas ini. Isinya cuma bisa dompet, tisu kering kecil, tisu basah kecil, dan HP.  Rasanya merasa ada yang kurang untuk dibawa, namun tempat sudah tidak cukup. Nah, teman-teman sendiri tentu punya tas dengan beragam bentuk dan ukuran. Kadang pun saya suka menggunakan ransel, jika tidak mau ribet tenteng barang-barang lain. Tetap harus yang banyak sekat atau retsleting. Karena kadang saya bisa isi dengan macem-macem barang di luar dugaan. Kalau teman-teman sendiri, apa isi tas kalian? Apakah kalian termasuk yang membawa barang sedikit dan bisa pakai tas kecil atau kaya saya yang rempong dan perlu tas agak besar atau banyak sekat? Apakah teman-teman juga merasa seperti saya kalau tasnya berat padahal barangnya itu-itu saja?


Cover: Canva edit by me







22 comments

  1. Kalau saya kemana-mana tas kecil yang diikat dipinggang.
    Paling isinya hape dan dompet.
    Lelali memang lebih praktis dan simple ya, tidak mau kerempongan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enaknya pake tas kecil memang identik dengan kesan simple dan praktis. Apalagi diikat di pinggang, jadi ga perlu repot tengteng 😁

      Delete
  2. Hi mbak, perkenalkan namaku Intan :)

    Emang sih gara-gara pandemi bawaannya jadi lebih banyak (entah sabun, masker, spray, dkk). Aku juga suka cari tas yg banyak sekat-sekatnya biar lebih tertata aja waktu di dalam tas. Soalnya aku payah banget dalam organize suatu tas. Kadang saking lelahnya sampe asal masuk :v makanya kalau pergi keluar (yg sampe harus banyak bawa barang), aku lebih suka bawa backpack karena jelas sekatnya lebih banyak hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Intan, salam kenal 😁

      Iyaa betuul, kalau banyak bawaan emang butuh tas yg banyak sekat. Biar ga ribet nyari-nyari di dalam tas kalo lagi butuh cepat. Kadang aku juga suka bawa backpack, biar sekalian semua bisa masuk sampe latop juga bisa masuk hhha. Satu tas bisa bawa banyak deh 😁

      Delete
  3. Saya lebih sering pakai tas kecil mba. Sling bag begitu bentukannya πŸ˜‚ isinya card wallet, lipstik, sunscreen, parfum, blush on mini, bolpoin, hand sanitizer, masker, tisu basah mini, Listerin, permen, charger hape dan hape πŸ˜„

    Paling kalau harus meeting ada tas jinjing isi laptop. Tapi kalau nggak meeting, cuma sling bag isi perintilan di atas yang saya bawa ke mana-mana 🀣 mungkin bisa muat di tas kecil karena mini semua yang saya beli biar nggak makan tempat πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener Kak, kalo barangnya mini-mini jadi muat juga di tas mini. Kadang aku kalo pake sling bag, suka bingung apa yang perlu dibawa. Saking kebiasaan bawa tas gede soalnya. Kalo tasnya kecil, barang-barang aku belom mini semua, kecuali handsanitizer ya πŸ˜‚

      Delete
  4. kalau aku terbiasa bawa tas ransel. Biasanya isi laptop dan alat tulis saja. Bawa botol minum juga kalau pergi kemana-mana. tas ransel ukuran standar 20-25L. Jadi semua barang bisa masuk.
    kalau lagi jalan, biasanya bawa tas kecil untuk memisahkan dompet,Hp,dan powerbank biar lebih aman dan praktis aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mas, salam kenal. Makasih sudah mampir kesini 😁

      Setuju mas, kadang aku pun pake ransel biar masuk semua barang dan laptop. Suka males juga bawa tas laptop, jadi makin rempong.

      Bener juga, perlu di pisah-pisah yaa biar kalo butuh barang tersebut ga usah ubek-ubek isi tas seluruhnya.

      Delete
  5. Hola mba Devina, thank you udah menyapa duluan πŸ˜‡πŸ˜‡ sebenarnya aku silent reader di sini hehehe.

    Udah kayak youtuber ya mba judulnya, haha, ngomongin isi tas aku, kayaknya nggak banyak deh mba, palingan cuman hape, dompet, lipstick,bedak sama tissue. Semenjak pandemi aku nggak keluar, kalau keluar kayaknya tambah masker sama hand sanitizer deh.






    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Kak. Waahh.. ga nyangka kakak sudah jadi silent reader di rumah aku. Makasih yaa sudah mampir.

      Hhha.. iyaa kepikiran pas minggu lalu bawa tas. Kok aga berat yaa trus ngeliat orang kok bisa bawa tas kecil gitu. Kadang suka mikir, tuh orang bawa apaan aja sihh. Jadilah tulisan ini πŸ˜‚

      Iyaa sejak pandemi emang jadi nambah barang yg perlu di bawa, salah satunya memang hand sanitizer. Iyaa kak, keluar kalo emang lagi perlu dan mendesak aja.

      Delete
  6. Meski banyak perintilan tapi tasnya rapihhh, Devv. Berkat si bag organizer-nya juga yaa :D

    Tasku sekarang kondisinya acak adul, mau beresin tapi mager πŸ™ˆ tasku sekarang ini ukurannya medium, soalnya sejak punya bocah minimal tasku bisa keisi botol minum doi sama mainannya. Sisanya perintilan aku pribadi sih, kayak tissue, hand sanitizer, hair perfume (biar nggak bau matahari/rokok 🀭), lipbalm, parfum mini, permen, tas kain buat groceries dll. Ini aku masukkin ke pouch khusus biar nggak tumpah ke mana-mana hihi

    Pengennya juga bisa bawa tas kecil aja, tapi yaa nda bisa huhu iri juga liat ciwik-ciwik yang bisa hangout dengan mini slingbag aja πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyees betul ci. Ini perdana aku pake bag organizer karena beli tas yg dalemnya ga ada sekat. Biasanya beli tas yg banyak sekat.

      Isi tasnya adabarang-barang anak juga yaa ci πŸ˜‚ aku pun juga bingung kok bisa pada bawa mini slingbag. Kalo aku kayanya bakalan cuma masukin HP aja tuh. Trus ngerasa risih karena banyak barang penting yg ga kebawa πŸ˜…

      Delete
  7. Ci Devina isi tasnya rapih sekali 😍
    Kalau aku tipe yang lebih suka bawa tas kecil dan diisi dengan hp, dompet, hand sanitizer sama soffel spray πŸ˜‚
    Karena udah terbiasa bawa tas yang isinya sedikit seperti ini, aku suka bingung sama teman-teman yang bawaannya tuh banyak banget, isinya apa aja, apa nggak berat, dll πŸ˜‚ karena kalau aku disuruh bawa tas besar, aku bingung mau diisi apaan aja 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh lia kita kebalikan. Aku malah ga bisa bawa tas kecil. Bisa bingung apa yang harus di bawa dan ditinggal. Sebetulnya punya slingbag kecil, tapi biasanya di pake kalo pergi-pergi weekend. Kalo ke kantor pasti tas kudu gede.

      Itu rapih karena ada bag organizer dan beberapa pouch. Ini juga rapih karena model tas bagian dalamnya ga ada sekat. Kalo ada sekat, biasanya aku langsung masuk-masukin aja ga beraturan πŸ˜‚

      Delete
  8. Isi tas saya... smartphone, payung, jas hujan, dan bekal makan siang kalau lagi WFO.

    Kalau lagi di luar itu, saya bawa tas selempang kecil, isinya smartphone (karena istriku ngomel-ngomel kalau titip ponsel ke tasnya) dan jas hujan sekali pakai.

    Pas masa pandemi, nambah hand sanitizer, sarung tangan lateks cadangan, dan masker cadangan.

    Hahahahah itu saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejak pandemi jadi bertambah barang yang dibawa ya mas hhhaa..

      Kadang aku juga suka ngoceh kalo suami nitip-nitip. Jadi aku bisa ngerasain seperti istri Mas Anton hhha. Karena suami kalo pergi-pergi ga bawa tas. Selalu ngandelin kantong celana. Kadang cuma mau nyimpan dompet sama HP. Kunci kendaraan kadang titip ke aku. Kalo aku kebetulan pake tas kecil, makin ga muat. Makanya kebiasaan pake tas aga gede deh πŸ˜‚

      Delete
  9. Sepertinya aku baru pertama kali berkunjung ke blog ini. Salam kenal, Mba Devina :D

    Rapih sekali, Mbaaaa. Aku iriii, huhuhu :')) sama seperti Mba Devina, aku juga tim bawa tas dengan banyak perintilan, tapi belum bisa serapih Mba Devina nih :'))

    Sampai-sampai dikira minggat kalau lagi keluar sama temen, soalnya sering pake totebag atau ransel. Ya gimana, perintilannya banyak, soalnya ~XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba, salam kenal. Panggilannya siapa nih? 😁

      Makasih sudah mampir kesini. Ternyata kita setipe ya hhha..
      Aku pun tim bawa banyak printilan dan tas gede. Setujuuuu, aku juga suka dikira mau minggat atau pindah rumah, saking banyaknnya bawaan.

      Aku pun bukan yang termasuk rapih mba, itu berkat ada bag organizer. Baru kali ini juga aku pakai, biasanya ga pernah. Lumayan sih perubahannya jadi lebih teratur naroh barang-barangnya hhhee..

      Delete
  10. Aku juga suka heran kok bisa sih orang-orang bawa tas kecil. Udah kuminimlmalisir sedemikian rupa, tetap gak bisa lho hahaha
    Padahal sebenarnya gak banyak2 banget kok, standarnya touch up kit (lipstik, pensil alis, oil paper), dompet, HP kit (charger, earphone), dan botol minum. Sekarang ditambah hygiene kit ya (masker cadangan, HS). Paling imut ya pakai sling bag yang ukuran sedang. Sekarang udah gak terlalu suka pakai ransel sih, karena capek banget punggungnya.
    Btw aku gak pakai organizer karena udah ada dompetnya sendiri2. Ada HP pouch, touch up pouch, hyguene pouch, hahaha iyaa aku serempong itu, sampe sering diketawain sama temen2, ribet katanya. Biarin dah, yang penting aku bahagia wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaa, sama banget dengan dirikuuuu.. Aku juga ngerasa uda dikurang-kurangin kok tetep masih banyak yaa hhha..
      Wah.. iya emang pake pouch itu membantu banget. Jadi lebih rapih dan ga kecampur-campur.

      Ah.. iya bener.. yang penting kitanya bahagia yaa mba hhha

      Delete
  11. hiks aku juga begini, heran sama tas sendiri, barang yang dibawa ya itu itu aja, tas make up, dompet hp, dompet. tapi berasa beraat banget di bahu, aku sampe mikir ini yang bikin berat barang yang mana ya, padahal makeup ya itu itu aja, apa mungkin dompet make up yang bikin berat.
    jadi kalau ke kantor, tasku ukuran yang gede, hampir ga pernah bawa yang kecil, tas kecil juga ga pernah dipake.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaaakk samaa aku juga begituuu. Aku pun juga heran kenapa uda bawa dikit tapi kok masih kerasa berat yaa..

      Aku juga punya tas kecil tapi jarang di gunakan. Merasa kaya ga cukup kalau bawa tas kecil. Kadang pengen pake tas kecil, tapi kok muat naroh barang yang akan dibawa ya πŸ˜…

      Delete

Halo, salam kenal!

Terimakasih ya atas kesediaannya untuk membaca tulisan ini. Boleh ditinggalkan komennya agar kita bisa berkomunikasi satu sama lain :)

Sampai berjumpa di tulisan-tulisan berikutnya.