Ikan Tongkol, Maafkan Aku



Jika kebanyakan orang senang memakan ikan tongkol balado, saya tidak bisa merasakannya. Entah sampai sekarang masih termasuk alergi atau malah sudah sembuh. Ketidakberanian saya untuk mencobanya, membuat saya lupa bagaimana rasanya ikan tongkol. Kata orang seperti rasa ikan tuna, tapi tentu ada yang membedakan antara ikan tongkol dan ikan tuna. Kalau tidak salah ingat, sejak akhir SD atau awal SMP, saya sudah tidak makan ikan tongkol. Pernah waktu itu makan dan muka langsung bentol gatal-gatal.

Sedih sekali rasanya waktu itu, padahal saat makan enak-enak saja. Kenapa efek setelahnya malah tidak enak. Alhasil saya langsung di bawa ke dokter kulit sama orangtua. Menurut dokter, saya alergi terhadap ikan tongkol. Entah memang saat itu makan ikan yang tidak fresh atau memang ada bagian dari ikan tongkol yang tidak bisa diterima oleh tubuh saya. Saya cuma bisa menangis saat itu. Ingat sekali melihat muka jadi takut sendiri karena bentol-bentol memerah. Untungnya tidak sampai bengkak yang menyeramkan. Jujur agak lupa berapa lama efeknya terasa di tubuh saya. Sejak saat itu, saya tidak pernah makan ikan tongkol sampai hari ini.

Apakah mau makan ikan tongkol? Tentu ingin sekali mencobanya kembali. Apalagi kalau lihat orang lain bisa memakannya dengan damai dan tanpa menghasilkan efek apapun. Katanya memang ada dua jenis ikan tongkol, ada yang serat hitam dan yang putih. Saya pun tidak paham perbedaan keduanya. Jelas saya juga lupa waktu itu makan jenis yang mana. Ingatnya makan ikan tongkol dengan balado. Rasanya enak tapi efek setelahnya tidak nyaman.

Rasa-rasanya masih trauma jika merasakan hal serupa. Ingin mencoba tapi takut setelahnya. Mungkin ini yang bernama alergi, walaupun tidak paham apa dari ikan tongkol yang menjadi pemicunya. Jika orang-orang alergi akan seafood, susu, kacang, debu, udara dingin, lah saya malah ikan tongkol. Saat umur segini, menyadari mungkin bisa saja itu bukan alergi. Kebetulan saja terjadi demikian, bisa saja sekarang jika kembali mencoba akan terasa berbeda. Tapi.. tapi.. kok niat mencoba masih terbayang-bayang ngeri melihat muka bentol-bentol 😭

Nah, jika kalian punya alergi, apa alergi kalian?



Cover: Canva, edit by me



12 comments

  1. Wah padahal saya paling suka ikan tongkol ketimbang ikan2 yg lain. Diolah pake sambal balado juara banget.

    Kalau soal alergi sejauh ini ga punya sih, jadinya bisa omnivora. Mungkin ada tapi cuma reaksi sensivitas rendah kalau makan udang, belum masuk level alergi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah iyaa mas, ikan tongkol dimasak bumbu balado itu nikmat beneerr. Tapi apa daya, aku tak bisa memakannyaa.

      Iyaaa, udang juga ga semua orang bisa bebas makannya. Semogaa ga begitu menganggu yaa mas

      Delete
  2. Sedih ya ci, ketika suka sama suatu makanan tapi malah alergi :( padahal pas lihat ngiler, dimakan enak, after makannya itu yang membuat sengsara :(
    Tapi, kadang tubuh kita juga mengalami perubahan ci. Aku dulu alergi udara dingin, kaki tangan bibir suka bentol-bentol dan gatal, kemudian sesekali minum obat tapi lama-lama hilang sendiri. Sekarang udah nggak pernah muncul lagi.
    Kalau dalam hal makanan, ada beberapa kali aku mengalami gatal tapi hanya di lidah. Itu yang aku rasakan kalau makan makanan laut yang kurang matang, seperti ikan bakar. Lidahku langsung gatal sehabis makan. Tapi aku tetap makan karena suka dan efeknya masih bisa ditahan #plakk

    Semoga suatu hari nanti, cici bisa mencoba makan ikan tongkol balado kembali ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa li, padahal apa yang bikin alergi itu malah suka yg enak-enak 😭

      Nah iyaa sih ada yg sensitif juga sama udara dingin atau makanan laut. Semoga kamu berkurang rasa ga nyaman sama makanan laut ya πŸ™

      Delete
  3. Kebetulan aku nggak punya bakat alergi, cuma sejak eczema mau nggak mau harus memperhatikan makanan yang masuk. Kalau lagi radang, dokter menyarankan nggak makan olahan ayam termasuk telur, padahal kalo di rumah nggak ada lauk, goreng telur paling enak hiks tapi yaa harus nurur biar alergi nggak makin parah.

    Kalo soal ikan tongkol, kebetulan belakangan aku lagi suka makan, Dev 🀭 dimasak pedes gitu emang paling enak. Kebetulan tempat di mana aku beli olahnya bersih sih, jadi so far aman 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah yaa telur ato susu juga ada yang ga bisa makan. Semoga eczema cici bisa sembuh yaaa..

      Nah kemarenan juga ada orang kantor aku yang doyang banget makan itu ciii. Kan bikin tergoda yaa, nikmat banget gitu. Tapi aku hanya bisa melihatnya saja 😭

      Delete
  4. Wah ikan tongkol balado itu salah satu yang saya suka mba :D sedih memang kalau sampai kena alergi sama makanan yang padahal saat kita makan rasanya enak tapi after effect-nya ternyata nggak enak hehehehehe.

    Saya sepertinya nggak ada alergi yang aneh-aneh mba. Jadi bisa makan segala macam makanan. Ada baiknya kalau alergi sampai parah begitu jangan dicoba-coba. Huhu. Mungkin mba Devina bisa cari alternatif lain seperti tuna balado, nila balado dan lain sebagainya :9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. emang kalo di balado nikmat bener mbaak. Betul, akhirnya aku cari alternatif lain kaya tuna balado deehh.. Selain ikan tongkol, yang lainnya aku fine-fine ajaa. Makanya antara beneran ga bisa makan sama sekali atau waktu itu kebetulan dapat yang ga fresh. Mau coba lagi masih ngeri mbaaak πŸ˜₯

      Delete
  5. Alergi dompet kosong.. bikin kepala pusing dan cepet naik darah.. wakakakak

    Ikan tongkol enak loh..:-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa itu kayanya berlaku untuk semua orang mas 🀣

      Iyaaa nih 😭 aku belom berani coba lagi. Apalagi dimasak balado yaa mas, wah nikmat bener tuhh

      Delete
  6. Mbaaa, yg kamu alami aku prnh juga kok. Abis makan ikan tongkol, trus balik kerja, temen2 pad kaget, itu kenapa mukaku merah semuaaa hahahahha. Akupun shock. Lgs inget yg baru dimakan ikan tongkol. Tapi Krn reaksinya cuma merah, ga gatel dan bengkak, aku biarin dulu Krn sedang kerja.

    Tp Alhamdulillah sorenya ilang sih mba.

    Naaah cuma sebelum kejadian itu, sbnrnya aku biasa aja Ama ikan tongkol. Sukaa, tapi aku benci bagian ikan yg warna gelap. Jd biasanya yg aku makanin yg daging putihnya. Yg gelap itu kayak amis sih. Makanya aku ga doyan.

    Sebisa mungkin kalo ada ikan lain, aku LBH milih ikan lain. Kalopun terpaksa makan tongkol, aku selalu pisahin bagian yg gelap dan yg putih.

    Kalo caseku yg muka jd merah, feelingku bukan alergi. Mungkin ikan yg aku makan kebetulan ga seger. Krn setelahnya aku makan lagi, fine aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. kalau aku sampai sekarang belum coba lagi kak. Pada bilang mungkin emang kebetulan dapat ikan yang ga fresh. Soalnya waktu itu sampai bentol-bentol ya walaupun ga gede banget. Cuma kan parno aja kalo kejadian kaya gitu lagi.

      Iya.. aku pun lebih milih ikan lain. Paling yang mirip ya ikan tuna sih. Makan itu juga kalau emang kepingin banget. Kebetulan bukan yang suka nyari ikan itu, jadi kalau ada ikan lain ya ga masalah juga..

      Semoga ga kejadian lagi di kakak yaaa..

      Delete

Halo, salam kenal!

Terimakasih ya atas kesediaannya untuk membaca tulisan ini. Boleh ditinggalkan komennya agar kita bisa berkomunikasi satu sama lain :)

Sampai berjumpa di tulisan-tulisan berikutnya.