Perubahan karena Corona



Hampir 10 bulan mengenal Corona, lantas membuat begitu banyak perubahan yang terjadi. Salah satunya dalam hal kebersihan. Jujur saya sejak adanya corona, saya merasa menjadi orang yang super bersih. Dulu tidak peduli akan bawa hand sanitizer kemanapun berada. Dulu tidak peduli menggunakan masker, padahal debu di Jakarta sungguh banyak. Dulu tidak peduli akan debu di kasur, sofa, gorden, dll. Adanya corona membuat saya jadi peduli akan kebersihan. Kemana-mana pakai masker bahkan bawa masker cadangan di tas. Saat di apartment kadang masih menggunakan masker, khususnya ketika bersih-bersih. Sebentar-sebentar cuci tangan. Sebentar-sebentar semprot ini dan itu menggunakan disinfektan. Bahkan sampai handphone pun saya semprot. Kadang, diri sendiri dan koko juga saya semprot dengan disinfektan ketika baru masuk unit. Tak lupa sendal atau sepatu yang kita pakai juga di semprot.

Lebay banget sih... ya terserah orang beranggapan seperti apa. Saya berusaha untuk menjaga diri sendiri dan suami. Minimal karena kami masih WFO, kami bisa jaga diri sendiri dan tidak menjadi carrier untuk orang lain. Semakin banyaknya kasus positif, bikin saya was-was tapi harus happy juga. Sebab kalau terlalu dipikirkan nanti jadi stres dan berakibat turnnya imun. Jadilah saya melakukan ini dan itu sebagai bentuk pertahanan diri. Apa yang saya lakukan membuat saya bahagia dan nyaman, karena merasa bersih dan semoga demikian. Ditambah saya juga stock vitamin dan rutin meminumnya. Koko pun saya minta untuk rutin minum. Kadang juga kami minum madu, karena katanya madu juga bagus buat daya tahan tubuh. Bahkan saya pernah rebus jahe agar menghangatkan badan. Saat boomingnya jamu mpon-mpon, saya tidak sampai ikut membuatnya. Sebab, bahan-bahannya terbilang banyak. Akhirnya saya bikin air jahe saya, anggap sedang minum wedang atau air sekoteng. Duh... sudah lama juga nih tidak makan sekoteng. Daerah kalian masih ada yang jual sekoteng kah?

Corona juga membuat saya peduli akan kebersihan kasur. Biasanya selalu merasa kasur itu bersih, padahal tentu ada kuman-kuman, virus, atau bakteri didalamnya. Alhasil saya rajin vacuum kasur sekarang. Entah kenapa ada kesan aman ketika sudah bersih-bersih. Jika kelupaan saja satu tidak dibersihkan, merasa khawatir berlebihan. Padahal dulu sih boro-boro begitu. Mana pernah handphone sampai dompet di semprot-semprot. Uang pun pernah aku semprot-semprot hand sanitizer loh. Ini semua dilakukan sejak pandemi saja. Sebetulnya bersyukur bahwa kita semua menjadi peduli akan kebersihan diri sendiri. Bersyukur bahwa tiap orang bisa saling menjaga dirinya masing-masing. Namun, berharap itu semua terjadi bukan karena corona. Berharap juga ketika corona usai, semua tetap bisa menjaga dirinya sendiri, khususnya dalam hal kebersihan.

Melihat semakin meningkatnya kasus positif, semoga menjaga diri sendiri tetap di lakukan. Mudah kok dan lama-kelamaan menjadi nyaman. Awal-awal memang risik harus pakai masker, pegang-pegang hand sanitizer, semprot sana dan sini, lama kelamaan akan jadi kebiasaan yang bikin tenang. Beneran deh kalau ga semprot-semprot berasa ada sesuatu yang menganjal. Merasa itu bukanlah hal benar. 

Selain jaga kebersihan, sejak pandemi dan WFH saya jadi belajar masak. Hore! Jujur deh saya tidak bisa masak, apalagi dengan bahan super banyak dan ribet. Saya juga takut di suruh menggoreng, takut kena minyak panas. Bahkan paling males menggoreng, sebab bersihin penggorengan dan kompor jadi lebih repot. Belajar masak sebetulnya menyenangkan, bikin males itu adalah cuci peralatannya 🀣 Masak kadang juga bikin lelah, padahal makannya tidak lama. Bisa durasi masak lebih lama daripada makan. Itu beneran terjadi sama saya. Saya masak bisa setengah jam lebih, makan makanannya paling 15-20menitan. Bersihin dan cuci peralatannya juga bisa lebih lama daripada masak. Ada yang merasakan hal sama dengan saya? Apakah kapok belajar masak? Tidak, cuma memang belum rajin saja hhha..

Perubahan apa yang terjadi pada kalian sejak corona?


Cove: Canva



20 comments

  1. Pasti ada hikmah di setiap kejadian. Bahkan ketika New Normal Datang, harus di tangkap juga New Opportunity nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mas.

      Iya setuju, semua ada hikmah yang bisa kita ambil hhhe.. Sebab kesempatan bisa datang kapan saja hhhe.

      Delete
  2. Aku juga merasakan banyak hal yang berubah karena adanya corona ini. Terutama yang kelihatan adalah jadi bawa hand sanitizer kemana-mana, pakai masker dimana-mana, habis pegang uang langsung cuci tangan. Ini yang sangat terlihat perbedaannya hahaha. Oiya, sekarang juga kalau lihat orang batuk atau bersin, langsung menjauh πŸ˜‚

    Urusan memasak, aku setujuuu. Durasi masak sama makan pasti lebih cepat makannya 🀣 masak 1 jam, makan 5 menit 🀣 kalau aku sedang masak, biasanya sambil nunggu masakan matang, aku sambil cuciin peralatan yang kotor jadi waktu selesai masak, peralatan kotornya juga udah sisa sedikit atau bahkan udah rapih semua. Mungkin Ci Devina bisa coba cara ini 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrr Lia, bahkan jadi menghindari jika ada yg batuk atau bersin ya. Padahal mungkin saja dia batuk karena keselek atau bersin karena ada debu. Cuma kita keburu parno jadi langsung jauhin πŸ˜‚

      Nah kan, berarti kita sepemikiran. Kadang malesnya itu uda capek dan lama masak, loh makannya sebentar hhha.

      Wah... Ide bagus tuh. Makasih yaa Lia 😊

      Delete
  3. Wah sama banget nih... sejak pandemi jadi rajin banget bersih-bersih. Masker gak lepas lagi padahal dulu cuma pake pas di jalan doang sisanya udah bebas aja. Cuci tangan juga gak berhenti karena saking parnonya, meskipun akhirnya di cap lebay tapi daripada kena sakit ya :(

    Aku juga jadi rajin banget masak, belanja sayur dan buah. Dulu mah boro-boro, stock makanan yang ada cuma mi dan telor untuk kepepet kalo hujan hahaha. Sekarang mah lengkap banget sayur, protein trus suka tiba-tiba beli alat masak lagi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa memang lebih baik jaga diri mulai dari kebersihan dan asupan makanan.

      Karena pandemi jadi hikmahnya bisa stock makanan yang bergizi yaa kak hhhe.. Iya niih alat masak makin bagus dan beragam macamnya 😊

      Delete
  4. perubahan yang terjadi sejak pandemi ini mungkin, jadi lebih rajin beres-beres kamar sih. karena ngerantau juga, hahah.
    tapi setelah diteliti lagi, membereskan kamar serta menaruh benda di tempatnya kembali itu merupakan dua kebiasaan yang berbeda. kalo sekarang ini, kayaknya mau fokus dengan membiasakan manaruh benda di tempatnya kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. taroh barang kadang bisa bukan di tempat asalnya. Akhirnya malah jadi bingung kalau butuh dan lupa taroh di mana.

      Semoga kakak bisa konsisten melakukan kebiasaan itu yaa 😊

      Delete
  5. Banyak banget Dev.. hahaha kalau disebutin satu-satu daftarnya bisa panjang banget.

    Dulu mah, disuruh pake masker kalau naik motor saja, saya malas. Sekarang, saya yang ga bisa lepas dari masker. Biar cuma pergi ke warung saja, tetap maskeran.. wakakaka.. kalau si Kribo lupa, saya yang negur..

    Jangan tanyakan.. nanti kolom komentar bakalan nggak cukup kalau disebutkan satu persatu... Buaaanyaakkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas sekarang masker ga bisa ketinggalan. Kemana-mana perlu pake masker karena demi kesehatan sendiri juga 😁

      Hhhaa oke mas, semoga perubahannya positif dan bisa di pertahankan ya 😁

      Delete
  6. Ya ampun mbaa udah 10 bulan aja yaa, aku nggak ngitung soalnya 😁😁

    Ngomongin kebiasaan saat Corona jujur karena masih tinggal sama keluarga, mostly kakak aku yang bersih-bersih mba, akunya tetep rebahan hahaha *di toyor. Soalnya mereka yang masih kerja di luar, aku mah di rumah aja.

    Paling peraturan di rumah jadi lebih ketat kalau soal makanan, nggak bisa jajan sembarangan. Ini aja semenjak Corona nggak boleh lagi minum es, mau es di beli di luar mau bikin sendiri, nggak boleeeh. Nggak boleh ada lagi botol air dingin di kulkas, katanya nanti kalau sakit gimana? Imun turun, trus gampang terjangkit, rumah sakit sekarang susah. Yagitulah mba, diomelin kalau ngeyel, jadi ya terpaksa ngikut. Idiih kok curhat sih haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhhaa... Rebahan itu enak loh kak.. Iyaa.. aku juga mulai kurangin minum dingin, makan es, sampai makan gorengan. Takut jadi batuk.

      Hhhaa emang sehat itu perlu di jaga yaa kak. Gapapa kok curhat hhhee 😊

      Delete
  7. Yang penting kita berusaha semampunya ya mba... Semoga dengan usaha itu bisa menghindarkan kita dari virus iseng yang rese dan bikin seluruh dunia jungkir balik ini... :(

    Setuju banget soal memasak, mba... masak itu kadang asyik, cuma beres2 setelah masaknya kok ya butuh effort double! :))

    Apalagi kalau ngeliat acara masak2 di mana pun itu, kayaknya ga pernah deh ngeliatin keribetan setelah masak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener kak, berusaha untuk jaga diri. Semoga segera usai ini semua πŸ™

      Betul... Ngeliat orang lain kok enak, eh diri sendiri kok ga begitu ya hhha.. Setuju beres-beres itu lebih ribet daripada masaknya hhha

      Delete
  8. kalau perubahan yang signifikan nggak ada kayaknya pada diriku ini,
    cuman kalau WFH aja jadi ada waktu lebih dan kepikiran buat cemilan sendiri, browsing menunya di aplikasi masak, cari yang simple simple dan buat.
    kalau masak yang susah bin rumit nggak pernah hehehe
    palingan dulu waktu jadi anak kos, sempet bikin oseng oseng yang sederhana aja, ternyata enak, itupun liat resepnya di koran hahaha

    sejak corona sekarang, palingan sekarang rajin bawa masker cadangan, hand sanitizer sering dibawa, kalau dulu bawa hand sanitizer karena suka malas nyuci tangan kalau mau makan pake tangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. iyaa karena WFH jadi bisa bikin makanan ini dan itu yaa. Mengasah kemampuan masak juga yaa kak hhhee..

      Protokol kesehatan emang sekarang ga bisa kelupaan. Sama kak dulu aku juga pake hand sanitizer kalau malas cuci tangan. Sekarang itu jadi barang wajib yang perlu dipake dan digunakan kalau ga ketemu tempat cuci tangan hhhee..

      Delete
  9. Pada dasarnya aku tuh gampang jijik-an mba. Tp sejak pandemi kadar jijik nya aku udah naik berkali-kali lipat hahahahah.

    Trutama soal duit. Aku kan resign bulan Juli. Naaah jd sebelumnya, tiap di kantor, yg mana kerjaan ku megang duit nasabah setiap hari, menghitung uang teller2 ku dan semua uang di vault, aku jd cuci tangaaaan stiap abis megang duit. Dulu ga terlalu nya. Cuci tangan, tp ga stiap kali megang juga. Nah skr, megang dikit aja, cuci tangan Mulu.

    Makanya pas udh resign aku seneng ga hrs megang duit. Semuanya sebisa mungkin cashless.

    Semprotan alcohol aku slalu bawa. Tiap mau kemana2 nyemprot dulu hahahahah. Kmrn ke Serang, kami makan bntr di salah satu rumah makan, sebelum balik JKT. Itu mejanya, kursi, sampe Aqua botol aku semprot alcohol hahahaha. Diliatin Ama 1 tamu, bodoamat. Yg ptg aku ngerasa aman dan tenang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa kaak, sekarang aku kalau pegang duit juga serem. Malah kadang kalo kepaksa banget pegang duit, duitnya bisa aku semprot-semprot dulu hhha.. Abis itu semprot tangan sendiri pas ga ada tempat cuci tangan.

      Iyaa.. gapapa lah kak di liatin yang penting diri sendiri aman hhhee..

      Delete
  10. Masalah kebersihan ini iya banget sih Mba. Aku skrng apa2 pasti semprot2 sana sini. Take away makanan dr luar pasti sebisa mungkin jg nyampe aku panasin dulu bentar πŸ˜… Vitamin n madu juga jd rajin minum. Hehehe.. Jamu mpon2 sampe skrng yg ga. Selain krna rasanya, jg krna mager bikinnya πŸ˜†
    Kalau masak, dr dulu aku suka masak sih. Yg ga sukanya ya sama kaya Mba Devina, beresin abis masaknya πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener mba, serba di semprot yaa semuanya. Bahkan kantong plastik bekas take away kalau emang nanti mau aku pakai, aku semprot2 dulu.

      Nah tos mba hhaa. Beresinnya lebih males daripada masaknya πŸ˜‚

      Delete

Halo, salam kenal!

Terimakasih ya atas kesediaannya untuk membaca tulisan ini. Boleh ditinggalkan komennya agar kita bisa berkomunikasi satu sama lain :)

Sampai berjumpa di tulisan-tulisan berikutnya.