Time to Detox

 

Time to Detox Devina Genesia


Menjelang penutupan tahun 2020, saya kepikiran untuk menyumbangkan beberapa barang yang dimiliki, khususnya pakaian. Efek sering melihat orang-orang membahas seputar decluttering, saya jadi ikut-ikutan mau melakukan hal tersebut. Saya sempat mencari beberapa informasi seputar komunitas atau lokasi yang memang menerima barang-barang tersebut. Namun, merasa belum menemukan kecocokan. Ada komunitas yang menyalurkan pakaian layak pakai, tetapi barang tersebut di jual terlebih dahulu. Hasil penjualan baru diserahkan kepada yang membutuhkan. Nah, saya berharap pakaian tersebut langsung di berikan kepada orang yang membutuhkan.

Time to detox kali ini membuat saya sadar bahwa barang yang dimiliki cukup banyak, khususnya pakaian. Padahal biasanya saya hanya menggunakan baju atau kaos yang itu-itu saja. Apa ada yang seperti saya? Kalau sudah suka sama pakaian tersebut, biasanya akan sering dipakai. Bahkan kaos yang dulunya di pakai untuk jalan-jalan, sekarang sudah berubah jadi baju tidur. Saking seringnya digunakan, biasanya mulai kelihatan lusuh. Nah, enak untuk di pakai menjadi baju tidur deh πŸ˜‚ Saya pernah menemukan orang menggunakan kaos yang sudah bolong di beberapa bagian. Untungnya di gunakan saat di rumah. Menurutnya kalau sudah sampai bolong, tingkat kenyamanannya menjadi makin meningkat. Betulkah begitu? Ada yang punya pengalaman seperti itu?

Sebelum pakaian tersebut menjadi penghuni tetap di lemari, sebaiknya saya menyisihkan dan memberikan kepada yang membutuhkan. Lama kelamaan melihat lemari begitu penuh, serasa sumpek dan butuh udara segar. Saat memilah pakaian tersebut, saya mencoba untuk memberikan apresiasi dan merasakan apakah ada sukacita yang di rasakan. Ilmu ini saya dapatkan dari Marie Kondo, tentu kita kenal sebagai pakar hidup minimalis yang sangat menginspirasi. Terkadang saat melepas pakaian yang biasa di gunakan, ada rasa sedih dan tidak rela. Namun, bisa saja menemukan pakaian yang di gunakan dalam durasi singkat. Ada beberapa pakaian yang saya gunakan tidak sampai lima kali. Biasanya beli karena merasa lucu, tapi belum tentu selalu cocok dan pas di badan. Memang yaa membeli barang dengan alasan lucu, keren, warnanya bagus, dll belum tentu sesuai sama kebutuhan. Keinginan terkadang lebih besar daripada kebutuhan. Makanya tidak heran jika lemari menjadi sumpek. Sebab isinya memang hal-hal keinginan yang bersifat sementara. Maka dari itu perlu untuk melakukan detox, agar lemari menjadi lega dan hati juga bahagia 😊

Melalui tulisan ini, saya mau bertanya kepada teman-teman. Apakah kalian punya refrensi tempat yang bisa menerima pakaian layak pakai? Pakaian pria dan wanita dewasa, kurang lebih terdiri dari baju dan celana. Namun tidak menutup kemungkinan ada barang lain yang akan di donasikan. Saat mencari melalui Google dan Instagram, entah kenapa belum menemukan yang saya harapkan. Infonya bisa kalian berikan melalui kolom komentar atau jika terlalu personal, bisa email saya yaa. Email saya bisa ditemukan pada About Me.

Terimakasih yaaa 😁


Cover: Canva


Devina Genesia


20 comments

  1. Mbak Dev, aku punya beberapa rekomendasi akun yg bisa menerima donasi barang layak pakai. Tadinya mau aku pilih beberapa aja yg betul-betul recommended, tapi karena aku nggak tau apakah di antaranya mbak Dev sudah tau apa belum, jadi aku cantumin semua listnya disini aja ya mbak😬

    clothesforcharityid
    setali.indonesia
    rumahpenyuluhan.kreatif
    revup.id
    lifeatpurpose
    bberes.id
    sedekas
    sedekahbaju
    kangasoi
    donasibarang
    fashion.fitin
    berdayakain
    sadarisedari

    Semua akun itu aku dapet dari zerowaste.id_official, hehe. Semoga membantu ya mbakk😁😁

    Btw aku sendiri sering banget ngerasa wegah karena banyak baju-baju yang nggak kepake, akhirnya beberapa udh didonasiin waktu bulan puasa kemarin. Oh iya, aku sendiri punya syarat gitu sebelum decluttering, biasanya kalau baju yg udah nggak aku pakai selama lebih dari 6 bulan, itu berarti nggak akan aku pakai lagi dan udh seharusnya didonasiin. Maklum, emg kayaknya udh naturenya manusia kali ya mbak kalau lagi seneng pake yg satu atau anu pasti yg itu itu aja yg dipake terus, kayak gak punya baju lagiπŸ˜‚ wkwkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awl thank you rekomendasinya 😍

      Delete
    2. Ah aku juga jadi ketambahan list untuk donasi nih, terimakasih Awl!

      Delete
    3. Yaaa ampuunn Awl, kamu kasih rekomendasi banyaaak banget. Makasih yaaa atas informasinyaaa, nanti aku cek satu-satu.

      Bener sihh 6 bulan uda cukup untuk kita tau baju tsb sering di pake atau cuma jadi pajangan aja di lemari.

      Setujuuu, sampe di kira ga punya baju lain, karena pake itu lagi itu lagi hhha

      Delete
    4. Pas banget nih kak Awl, contekannya aku ambil ya hahaha..

      Buat KaDev, semangatttttt aku juga lagi decluttering nih, karena mau pindahan juga, sepertinya waktu yg tepat buat mengurangi barang πŸ˜…πŸ˜… kadang juga jadi motivasi buat bisa beli baju baru hahaha soalnya aku udah janji sama diri sendiri, klo mau beli baju baru harus ada yg dikurangi baju lamanya πŸ˜‹πŸ˜‹

      Delete
    5. @Kak Kartika: iyaa... Dirimu juga semangaat yaaa πŸ’ͺ

      Hhha emang yaaa beli baju itu ga ada habisnyaaa. Setuju, lebih baik kurangin baju lama daripada nambah lemari yaa 🀣

      Delete
    6. Hihi sama-sama mbak Dev, kak Eno, kak Ibel, dan mbak Kartika! Senang kalau bisa membantuπŸ˜πŸ’•

      Delete
  2. Ci, aku hanya pernah coba donasi lewat donasibarang aja. Dia bisa pick-up barang yang ingin kita donasikan gitu sih. Mungkin yang bagus-bagus dan layak dijual, akan dijual dan biayanya untuk operasional, yang udah nggak layak jual akan langsung didistribusikan. Semoga membantu 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh makasih infonyaaa Lia. Iyaa kayanya sekarang di jual dlu untuk nantinya jadi biaya operasional atau di berikan kepada yg membutuhkan.

      Nanti aku cari tahu lagi deh. Makasih yaaa Lia 😁

      Delete
  3. Waahh baru mau komen udah diborong semua sama mbak Aina diatas..

    Sisanya mungkin bisa disurpei melalui lingkunngan tempat mbak Devina tinggal kalau menurut saya..😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Satria, Awl borong semua. Aku juga kaget dapat banyak banget rekomendasinya hhhe..

      Iyaaa Mas, makasih yaa sarannya 😁

      Delete
  4. Baju kaos itu memang ada tingkatannya mba Dev, pertama beli of course untuk di luar rumah. Setelah belel jadi baju tidur, masuk tahap bolong biasanya jadi kain lap kalau saya πŸ˜‚ Betul-betul fungsional baju kaosnya sampai tetes penghabisan hahaha.

    By the way, mungkin bajunya dijual dulu karena nowadays nggak gampang untuk donasi ke orang dalam bentuk pakaian mba. Takutnya nggak tepat sasaran bajunya dikasih ke siapa padahal yang terima nggak suka. Ended up jadi nggak kepakai sia-sia. Ini sering baca ceritanya saat ada donasi pakaian untuk bencana. That's why dijual baru uangnya didonasikan. Karena orang yang beli baju seken begitu, biasanya akan pakai bajunya karena rela keluar uang. So, win win for both 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha ha ha, ini benar sekali. Tapi saya mirip kak Devina kalo pakean ada bolongnya itu tingkat nyamannya nambah πŸ˜… tapi dipake cuma untuk di rumah saja

      Saya jarang donasi baju, karena hampir semua baju kepake. Kecuali baju sekolah yang dikasih ke tetangga atau keluarga

      Delete
    2. @Mba Eno: beneer bangeeet Mba, secara ga langsung ada tingkatannya. Aku pun menjadikan kaos yg uda lusuh sebagai lap. Biasanya yg jadi "korban" kaos nya Sih Koko. Awal2 dia protes, lama2 dia pasrah karena emang ga mungkin di pake lagi 🀣

      Iyaa juga sih Mba, pantesan yaa aku cari2 info rata2 sekarang pada terima donasi untuk nantinya di jual preloved gitu. Uang yg terkumpul baru di donasikan deh.

      Makasih infonya Mba, nanti aku cari tahu lagi.

      @Mas Rahul: iyaaa Mas,entah kenapa baju yg bolong malah lebih nyaman yaa hhha.. ga ada duanya deehh.

      Wahh.. berarti baju Mas sudah sesuai kebutuhan dan dimanfaatkan dengan baik 😁

      Delete
  5. Suamiku ada banyaaaaak kaos yg udah bolong, tapi masiiiih disayang2 ma dia hhahahaha. Tapi emmang siiiih bahannya lembuuuut byngettttttt, dipeluk aja adem :p. Jd aku ga berani buang juga, drpd dia kecewa :p.

    Aku bbrp kali sortirin baju2ku , baju suami dan punya anak2 Dev. Tapi Krn aku tinggal di kawasan perkampungan ,bukan komplek maksudnya :p, jd kadang aku suka tanya tetangga2 yg aku kira butuh, apa mereka mau. Soalnya di sekitaran rumahku masih banyaaak yg kurang begini. Ato kalo size-nya ga pas, trakhir aku kasih ke tukang sampah ato pemulung. Mereka jg seneng nerimanya. Dan awal2, aku slalu tanyain dulu ke asisten2ku, apa mereka mau, ato sodara2 mereka ada yg butuh :D. So far aku cuma pake cara begitu, Krn kebetulan aja sekelilingku msh banyak yg kekurangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang semakin sering dipake dan dicuci itu kaos jadi makin enak dipakee. Bolong2 pun bukan masalah hhaa..


      Iyaa pake cara Mba Fanny juga bisa, makasih yaaa mbaa sarannya 😁

      Delete
  6. Kalo saya sih, dulu waktu sekolah sering donasi baju bekas. Krn tiap ramadhan, sekolah kami sering buat acara bakti sosial gitu mba.. Kalo skrg sih, aku udah jarang donasi baju bekas. Seringnya dijadiin lap aja baju nya hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhhaa ujung-ujungnya jadi lap yaa, Mas... Minimal masih bisa digunakan yaa cuma uda beda fungsinya 😁

      Delete
  7. aku banget kalau soal kaos bolong mbak, kaos dari jaman kuliah sampe sekaran g masih aku pake, ya bolong, yang sablonnya udah ga jelas, bertahun tahun masih aku simpen hahaha, tapi aku pakai cuman di rumah aja
    malah waktu itu mau aku jadiin keset tapi nggak jadi :D
    sejauh ini kalau donasi baju, pas kebetulan ada acara charity aja baru aku keluarin, kadang bingung juga ngasih kemana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kaos yang sudah berumur malah makin nyaman di pake yaaa 😁

      Biasanya aku juga gitu, cuma kali ini mau pake cara lain hhhe

      Delete

Halo, salam kenal!

Terimakasih ya atas kesediaannya untuk membaca tulisan ini. Boleh ditinggalkan komennya agar kita bisa berkomunikasi satu sama lain :)

Sampai berjumpa di tulisan-tulisan berikutnya.